Cari Blog Ini

Memuat...

Selasa, 15 Mei 2012

LP Empiema

KONSEP DASAR EMPIEMA

I.             Pengertian.-
-    Empiema adalah keadaan terkumpulnya nanah ( pus ) didalam ronggga pleura dapat setempat atau mengisi seluruh rongga pleura( Ngastiyah,1997).
Empiema adalah  penumpukan cairan terinfeksi atau pus pada cavitas pleura ( Diane C. Baughman, 2000 ).
-    Empiema adalah penumpukan materi purulen pada areal pleural ( Hudak  & Gallo, 1997 )
Penyebab.
-    Stapilococcus
-         Pnemococcus
Streptococcus.

II.          Patogenesis.
Terjadinya empiema dapat melalui tiga jalur:
a.        Sebagai komplikasi pneumoni  dan abses paru. Karena kuman menjalar perkontiniutatum dan menembus pleura visceral .
b.       Secara hematogen, kuman dari focus lain sampai pada pleura visceral
c.        Infeksi darti luar dinding thoraks yang menjalar kedalam pleura misalnya pada trauma thoraks, abses dinding thoraks.

III.       Manisfestasi Klinik.
Demam, berkeringat malam, nyeri pleural, dispneu, arokreksia ,dan penurunan berat badan.
Tidak terdapatnya bunyi nafas; pendataran pada perkusi dada,  penurunan premitus

IV.       Evaluasi Diagnosis
Foto dada dan thoraksintesis.

V.          Komplikasi.
Perubahan Fibrotik yang tidak dapat sembuh yang menggangu ventilasi paru yang disebabkan terjebaknya paru pada sisi yang terkena.

VI.       Penatalaksanaan (Medik).
Sasaran penetalaksanaan adalah mengaliran cavitas pleura hingga mencapai ekspansi paru yang optimal. Dicapai dengan drainase yang adekuat, anti biaotika (dosis besar ) dan atau streptokinase. Drainase cairan pleura atau pus tergantung pada tahapan penyakit dengan :
a.        Aspirasi jarum ( Thorasintesis ),jika cairan tidak terlalu kental
b.       Drainase tertutup dengan WSD, indikasi bila nanah sangat kental, pnemothoraks
c.        Drainase dada terbuka untuk mengeluarkan pus pleural yang mengental dan debris serta mesekresi jaringan pulmonal yang mendasari penyakit.
d.       Dekortikasi, jika imflamasi telah bertahan lama.

VII.    Intervensi Keperawatan.
a.        Perawatan pada umumnya sama dengan  pasien pleuritis,  bila dilakukan fungsi plera atau dipasang WSD cara menolong tidak berbeda. Bila penyebab adalah kuman TBC maka, setelah empiema sembuh pasien perlu pengobatan TB. 
b.       Bantu pasien mengatasi kondisi, instruksi dalam latihan pernafasan (pernafasan bibir dan pernafasan diagpragmatik )
c.        Berikan perawatan spesifik terhadap metoda drainase pleural.     

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN EMPIEMA .

Dasar data pengkajian.
  • Aktivitas  / istirahat.
Gejala ; keletihan, kelemahan, malaise.
            Ketidakmampuan melakukan  ADL karena sulit bernapas.   
            Ketidakmampuan untuk tidur.
            Dispneu pada saat istirahat.
  • Sirkulasi ;    pembengkakan pada ekstremitas bawah.
  •  Integritas ego;    peningkatan factor resiko, perubahan pola hidup.
  • Makanan/cairan ;   mual muntah  nafsu makan menurun .
  • Higiene ;   penurunan kemampuan melakukan ADL.
  • Pernafasan ;  nafas pendek batuk menetap dengan produksi sputum, riwayat pneumoni berulang ,  episode batuk hilang timbul.
  • Keamanan. ;   riwayat reaksi alergi atau sensitive terhadap zat / factor lingkungan.
  • Seksualitas. ; penurunan libido.
  • Interaksi social ; hubungan ketergantungan,  kurang sistem pendukung,  penyakit lama.
Prioritas Keperawatan.
1.  Mempertahankan patensi jalan nafas
2.  Membantu tindakan untuk mempermudah pertukaran gas.
3.  Meningkatkan masukan nutrisi
4.  Mencegah komplikasi, memperlambat memburuknya kondisi
5.   Memberikan informasi tentang proses penyakit / prognosis dan program pengobatan.

DIAGNOSA KEPERAWATAN, INTERVENSI DAN RASIONAL.

1.            Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan bronchus spsame, peningkatan produksi secret, kelemahan
·         Kriteria hasal :
1.      Pertahankan jalan nafasa paten dengan bunyi nafas bersih
2.      Menunjukkan perilaku batuk efektif dan mengeluarkan secret
·                                                         Intervensi
a.        Auskultasi bunyi nafas catat adanya bunyi nafas, kaji dan pantau suara pernafasan
Rasional :
Untuk mengetahui adanya obstruksi jalan nafas, tachipneu merupakan    derajat yan ditemukan  adanya proses infeksi akut.
b.       Catat adanya atau derajat dispneu, gelisah ,ansietas dan distress pernafasan
Rasional :
Disfungsi pernafasan merupakan tahap proses kronis yang yang dapat menimbulkan infeksi atau reaksi alergi.
c.        Kaji pasien untuk posisi yang nyaman , misalnya peninggian kepala tempat     tidur.
Rasional :
Peninggian kepala tempat tidur mempermudah fungsi pernafasan dengan menggunakan gravitasi.
d.       Bantu latihan nafas abdomen atau bibir.
Rasional :
Memberikan pasien berbagao cara untuk mengatasi  dan mengontrol dispneu dan menurunkan jebakan udara.
e.        Observasi karakteristik batuk
Rasional :
Batuk dapat menetap tetapi tidak efektif khususnya bila pasien lansia, sakit akut, atau kelemahan.
f.        Tingkatkan masukan cairan sampai 3000 ml per hari sesuai toleransi  jantung.
Rasional :
Hidrasi membantu menurunkan kekentalan secret , mempermudah pengeluaran
g.       Memberikan obata sesaui indikasi
Rasional :
Merilekskan otot halus  dan menurunkan kongesti lokal, menurunkan spasme jalan nafas, mengi, dan produksi mukosa.
2.            Diagnosa keperawatan : Pertukaran gas, kerusakan berhubungan dengan gangguan  suplai oksigen , kerusakan alveoli .
Kriteria hasil
Menunjukkan perbaikan ventilasi dan oksigenisasi jaringan adekuat,berpartisipasi dalam program pengobatan.
·                               Intervensi
a.        Kaji frekwensi,kedalaman pernapasan
Rasional :
Berguna dalam evaluasi derajat distress pernapasan dan atau kronisnya penyakit
b.       Tinggikan kepala tempat tidur
Rasional   ;
Pengiriman oksigen  dapat diperbaiki dengan posisi tinggi dan latihan napas untuk menurunkan kolap jalan napas.
c.        Auskultasi bunyi nafas  catat area penurunan aliran udara ,bunyi tambahan
Rasional :
Bunyi nafas redup karena penurunan aliran udara ,mengi ;  indikasi spasme bronchus / tertahannya sekret, Krekels basah menyebar menujukkan cairan pada dekompensasi jantung.
d.       Palpasi primitus.
Rasional :
Penurunan getarn fibrasi  diduga adanya pengumpulan cairan atau udara terjebak
e.        Awasi tanda vital dan irama jantung.
Rasional.
Tachikardia ,disritmia, perubahan tekanan darah dapat menujukkan efek hipoksemia sistemik pada fungsi jantung.
3.            Diagnosa keperawatan  : Nutrisi, perubahan, kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan  dispneu, kelemahan, anoreksia, mual muntah.
Kriteria hasil :
Menunjukkan peningkatan berat badan  mempertahankan berat badan
Intervensi :
a.        Kaji kebiasaan diit ,catat derajat kesulitan makan
Rasional :
Pasien distress pernafasan akut sering anoreksia karena dispneu, produksi sputum.
b.       Auskultasi bunyi usus .
Rasional :
Penurunan atau hipoaktif bising usus  menunjukkan motilitas gaster dan kostipasi yang berhubungan dengan pembatasan pemasukan cairan, pilihan makanan buruk, penurunan aktivitas dan hipoksemia.
c.        Hindari makan yang mengandung gas.dan minuman karbonat
Rasional :
Dapat menghasilakan distensi abdomen yang menganggu nafas abdomen dan gerakan diagframa yang dapat meningkatan dispnea.
d.       Hindari makan yang sangat panas dan dingin
Rasional :
Suhu ekstrim dapat mencetuskan / meningkatkan spasme batuk
e.        Timbang berat badan sesuai indikasi
Rasional :
Berguna untuk menetukan kebutuhan kalori, menyusun tujuan berat badan dan evaluasi  keadekuatan rencana nutrisi.
f.        Kolaborasi   dengan ahli gizi / nutrisi.
Rasional :
Metode makan dan kebutuhan dengan upaya kalori didasarkan pada kebutuhan individu untuk memberikan nutrisi maksimal  dengan upaya minimal pasien  /penggunaan  energi
4.                                          Diagnosa keperawatan  : Resiko infeksi
Kriteria hasil :
·         Mengidentifikasi  intervensi untuk mencegah / menurunkan resiko infeksi
·         Menunjukkan teknik, perubahan pola hidup untuk meningkatkan lingkungan yang aman.
Intervensi :
a.       Awasi suhu
 Rasional :
 Demam dapat terjadi karena infeksi dan atau dehidrasi.
b.      Observasi warna ,bau sputum.
 Rasional :
Sekret berbau, kuning atau kehijauan menujukkan adanya infeksi    paru.
c.       Dorong kesimbangan antara aktivitas dan istirahat.
Rasional :
Menurunkan konsumsi / kebutuhan kesimbangan oksigen dan      memperbaiki pertahan pasien terhadapa infeksi, peningkatan penyembuhan .
d.      Diskusi masukan nutrisi adekuat.
Rasional :
Malnutrisi dapat mempengaruhi kesehatan umum dan menurunkan tahanan terhadap infeksi.
e.       Kolaborasi pemeriksaan sputum.
Rasional :
Dilakukan untuk mengidentifikasi organisme penyebab  dan   kerentanan terhadap anti microbial
5.            Diagnosa keperawatan : Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi tentang penyakitnya.
         Kriteria hasil :
Nyatakan atau pemahaman kondisi atau proses penyakit.
Intervensi :
a.        Jelaskan proses penyakit individu.
Rasional :
Menurunkan ansietas dan dapat menimbulkan perbaikan
b.       Berikan latihan atau batuk efektif
Rasional :
Pernafasan bibir dan nafas abdomen / diagframatik menguatkan otot pernafasan, membantu meminimalkan  kolaps jalan nafas.
c.        Kaji efek bahaya merokok dan nasehatkan  untuk menghentikan rokok.
Rasional :
Penghentian merokok dapat menghambat kemajuan  PPOM
d.       Diskusi pentingnya mengikuti perawatan medik ( Foto Thoraks dan kultur sputum )
Rasional :
Pengawasan proses penyakit untuk membuata program therapy .
e.        Kaji kebutuhan / dosis oksigen untuk pasien
Rasional :
Menurunkan resiko kesalahan penggunaan  oksigen  dan komplikasi lanjut.

Daftar Pustaka


Carpenito, L.J., (1999). Rencana Asuhan & Dokumentasi Keperawatan. Ed. 2. EGC Jakarta.

Diana C. Baughman, ( 2000 ), Patofisiologi, EGC, Jakarta.

Hudak & Gallo, ( 1997 ), Keperawatan kritis : suatu pendekatan  holistic, EGC, Jakarta

Mansjoer, Arif., et all. (1999). Kapita Selekta Kedokteran. Fakultas Kedokteran UI : Media Aescullapius Jakarta.

Marylin E doengoes. (2000). Rencana Asuhan keperawatan Pedoman untuk Perencnaan /pendokumentasian Perawatan Pasien. EGC.Jakarta.

Tidak ada komentar: